1. Surah yang pertama di dalam al-Qur'an, al-Fatihah:

1. Surah yang pertama di dalam al-Qur'an, al-Fatihah:

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ ( ١)الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ ( ٢)الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ ( ٣)مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ ( ٤)إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ
( ٥)اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ ( ٦)صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلا الضَّالِّينَ ( ٧ )

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan Yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam. Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari Akhirat). Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja Kami memohon pertolongan. Tunjukilah Kami jalan Yang lurus. Iaitu jalan orang-orang Yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang Yang Engkau telah murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang Yang sesat. (1:1-7)

Surah al-Fatihah adalah merupakan surah yang istimewa diturunkan oleh Allah s.w.t. kepada Nabi Muhammad s.a.w. yang tidak pernah diturunkan kepada nabi-nabi sebelumnya. (Hadis Riwayat Muslim)

Di dalam Sahih al-Bukhari dinyatakan bahawa surah al-Fatihah adalah surah terbesar di dalam al-qur’an.

DOA KETIKA MENGENAKAN PAKAIAN



 اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ كَسَانِيْ هَذَا (الثَّوْبَ) وَرَزَقَنِيْهِ مِنْ غَيْرِ حَوْلٍ مِنِّيْ وَلاَ قُوَّةٍ.


“Segala puji bagi Allah yang memberi pakaian ini kepadaku sebagai rezeki daripadaNya tanpa daya dan kekuatan dariku.[14]
---------------------------------

DOA APABILA MEMBALIKKAN TUBUH KETIKA TIDUR MALAM



 لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ، رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا الْعَزِيْزُ الْغَفَّارُ.
“Tiada Tuhan (yang berhak disembah) kecuali Allah Yang Maha Esa, Maha Perkasa, Tuhan yang menguasai langit dan bumi dan apa yang di antara keduanya, Yang Maha Mulia lagi Maha Pengampun.” [126]
---------------------------------

[126] Beliau membaca do’a ini ketika berbalik dari satu sisi ke sisi lain pada malam hari. HR. Al-Hakim, menurut pendapatnya, hadits di atas adalah shahih, Imam Adz- Dzahabi setuju pendapatnya 1/540 dan An-Nasai dalam ‘Amalul Yaum wal Lailah, serta Ibnus Sunni. Lihat juga Shahihul Jami’ 4/231.

Berbagai Rupa Manusia Ketika Bangkit Dari Kubur

Berbagai Rupa Manusia Ketika Bangkit Dari Kubur
Golongan 1:
Golongan manusia yang dibangkitkan dari kubur mereka masing-masing menuju ke padang Mahsyar dengan tiada berkaki dan tiada pula bertangan. mereka akan dimasukkan ke dalam neraka.

Golongan 2:

golongan manusia yang dibangkitkan dari kubur mereka masing-masing menuju ke padang Mahsyar berupa seperti seekor babi. keadaan ini berlaku disebabkan oleh semasa hayat mereka di dunia ini mereka mengambil mudah tentang sembahyang dan tidak mengambil berat tentang sembahyang terutama sekali dengan sembahyang lima waktu dan mereka juga tidak menunaikan janji-janji yang dilafazkan di dalam sembahyang. nerakalah tempat mereka.

Golongan 3:
golongan manusia yang dibangkitkan dari kubur mereka masing-masing menuju ke padang mahsyar dalam keadaan perut mereka buncit seperti dipenuhi bukit dan didalamnya dipenuhi dengan ular dan kala jengking. Besarnya ular dan kala jengking itu seperti keldai. Ini adalah disebabkan oleh semasa hayat mereka didunia ini tidak mengeluarkan zakat. Neraka jahanamlah tempat mereka.

Golongan 4:
golongan manusia yang dibangkitkan dari kubur mereka masing-masing menuju ke padang mahsyar dalam keadaan mulut mereka mengeluarkan darah.  Keadaan ini berlaku disebabkan oleh semasa hayat mereka didunia ini suka menipu orang dalam urusan jual beli atau perniagaan yang mereka lakukan. Lantaran itu , nerakalah adalah tempat mereka diakhirat.

Golongan 5:
golongan manusia yang dibangkitkan dari kubur mereka masing-masing menuju ke padang mahsyar dalam keadaan badan mereka bengkak-bengkak dan berbau busuk lebih daripada bangkai, keadaan ini berlaku disebabkan oleh semasa hayat mereka didunia ini mereka menyembunyikan kejahatan kerana takut kepada mereka yang lebih yang lebih berkuasa, sedangkan yang lebih berkuasa adalah Allah bukannya manusia. Nerakalah tempat mereka.

Golongan 6:
golongan manusia yang dibangkitkan dari kubur mereka masing-masing menuju ke padang mahsyar dalam keadaan halkum mereka terpotong. , keadaan ini berlaku disebabkan oleh semasa hayat mereka didunia ini mereka suka berdusta dan bersumpah palsu. Nerakalah tempat mereka.

Golongan 7
golongan manusia yang dibangkitkan dari kubur mereka masing-masing menuju ke padang mahsyar dalam keadaan lidah dan mulut mereka mengeluarkan muntah-muntah keadaan ini berlaku disebabkan oleh semasa hayat mereka didunia ini mereka melarang atau mencegah orang dari menjadi saksi yang hak (benar). Nerakalah tempat mereka.

Golongan 8:
golongan manusia yang dibangkitkan dari kubur mereka masing-masing menuju ke padang mahsyar dalam keadaan kepala mereka kebawah dan kaki mereka keatas manakala kemaluan mereka ditusuk dengan besi panas sehingga mengeluarkan nanah.
keadaan ini berlaku disebabkan oleh semasa hayat mereka didunia ini mereka melakukan zina. Nerakalah tempatnya.

Golongan 9:
golongan manusia yang dibangkitkan dari kubur mereka masing-masing menuju ke padang mahsyar dalam keadaan muka mereka hitam, mata mereka berwarna biru dan perut mereka dipenuhi dengan api, keadaan ini berlaku disebabkan oleh semasa hayat mereka didunia ini mereka memakan harta anak yatim. Nerakalah tempat mereka.

Golongan 10:
golongan manusia yang dibangkitkan dari kubur mereka masing-masing menuju ke padang mahsyar dalam keadaan badan mereka dipenuhi dengan sopak dan kurap.
keadaan ini berlaku disebabkan oleh semasa hayat mereka didunia ini mereka menderhaka kepada kedua ibu bapa. Nerakalah tempat mereka.

Golongan 11:
golongan manusia yang dibangkitkan dari kubur mereka masing-masing menuju ke padang mahsyar dalam keadaan hati mereka buta. Mata dan gigi mereka seperti tanduk lembu jantan manakala, bibir mereka melebihi paras dada serta lidahnya terjulur hingga ke paras perut. Disamping itu, mulut mereka mengeluarkan  benda-benda yang kotor. keadaan ini berlaku disebabkan oleh semasa hayat mereka didunia ini mereka suka meminum arak. Nerakalah tempat mereka.

Golongan 12:
golongan manusia yang dibangkitkan dari kubur mereka masing-masing menuju ke padang mahsyar dalam keadaan muka dan wajah mereka berseri seperti bulan purnama mereka melintasi titian Siraatal Mustaqim pantas bagaikan kilat. keadaan ini berlaku disebabkan oleh semasa hayat mereka didunia ini mereka adalah orang yang beriman kepada Allah, mengerjakan segala amal ibadat dengan ikhlas kerana Allah, mengerjakan solat 5 waktu dengan sempurna (Lahir dan batin) serta matinya pula dalam keadaan bertaubat. Mereka adalah orang-orang yang mendapat keampunan Allah S.W.T. Syurga Adalah tempat mereka...

moga-moga kita berada di dalam golongan yang ke-12....dan dijauhkan daripada golongan yang mungkar.....'
amin....

Islamikah kehidupan seharian kita

Muhasabah Harian Setiap Muslim

Islamikah kehidupan seharian kita? Artikel ini memberikan hal-hal yang perlu kita renungkan dan kemudian diamalkan dalam kehidupan seharian kita.

1.Apakah anda setiap hari selalu shalat shubuh berjemaah di masjid ? (bagi lelaki)

2.Apakah anda selalu menjaga shalat yang 5 waktu berjamaah di masjid ? (bagi lelaki)

3.Apakah anda hari ini membaca Al-Qur’an?

4.Apakah anda rutin membaca dzikir setelah selesai melaksanakan shalat wajib?

5.Apakah anda selalu menjaga shalat sunnah rawatib sebelum dan sesudah shalat wajib?

11 jenis manusia didoa malaikat

Antara orang yang mendapat doa malaikat ialah:

# 1. Orang yang tidur dalam keadaan bersuci.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Sesiapa yang tidur dalam keadaan suci, malaikat akan bersamanya di dalam pakaiannya. Dia tidak akan bangun hingga malaikat berdoa: "Ya Allah, ampunilah hamba-Mu si fulan kerana tidur dalam keadaan suci."

# 2. Orang yang sedang duduk menunggu waktu solat.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: "Tidaklah salah seorang antara kalian yang duduk menunggu solat, selama ia berada dalam keadaan suci, kecuali kalangan malaikat akan mendoakannya: 'Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia.'"

# 3. Orang yang berada di saf depan solat berjemaah.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat-Nya berselawat ke atas (orang) yang berada pada saf depan."

# 4. Orang yang menyambung saf pada solat berjemaah (tidak membiarkan kekosongan di dalam saf).

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat selalu berselawat kepada orang yang menyambung saf."

# 5. Kalangan malaikat mengucapkan 'amin' ketika seorang imam selesai membaca al-Fatihah.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: "Jika seorang imam membaca...(ayat terakhir al-Fatihah sehingga selesai), ucapkanlah oleh kamu 'aamiin' kerana sesiapa yang ucapannya itu bertepatan dengan ucapan malaikat, dia akan diampuni dosanya yang lalu."

# 6. Orang yang duduk di tempat solatnya selepas melakukan solat.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Kalangan malaikat akan selalu berselawat kepada satu antara kalian selama ia ada di dalam tempat solat, di mana ia melakukan solat."

# 7. Orang yang melakukan solat Subuh dan Asar secara berjemaah.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: "Kalangan malaikat berkumpul pada saat solat Subuh lalu malaikat (yang menyertai hamba) pada malam hari (yang sudah bertugas malam hari hingga Subuh) naik (ke langit) dan malaikat pada siang hari tetap tinggal.

"Kemudian mereka berkumpul lagi pada waktu solat Asar dan malaikat yang ditugaskan pada siang hari (hingga solat Asar) naik (ke langit) sedangkan malaikat yang bertugas pada malam hari tetap tinggal lalu Allah bertanya kepada mereka: "Bagaimana kalian meninggalkan hamba-Ku?"

Mereka menjawab: 'Kami datang sedangkan mereka sedang melakukan solat dan kami tinggalkan mereka sedangkan mereka sedang melakukan solat, ampunilah mereka pada hari kiamat.'"

# 8. Orang yang mendoakan saudaranya tanpa pengetahuan orang yang didoakan.


Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Doa seorang Muslim untuk saudaranya yang dilakukan tanpa pengetahuan orang yang didoakannya adalah doa yang akan dikabulkan. Pada kepalanya ada seorang malaikat yang menjadi wakil baginya, setiap kali dia berdoa untuk saudaranya dengan sebuah kebaikan, malaikat itu berkata 'aamiin dan engkau pun mendapatkan apa yang ia dapatkan.'"

# 9. Orang yang membelanjakan harta (infak).

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Tidak satu hari pun di mana pagi harinya seorang hamba ada padanya kecuali dua malaikat turun kepadanya, satu antara kedua-duanya berkata: 'Ya Allah, berikanlah ganti bagi orang yang berinfak...'"

# 10. Orang yang sedang makan sahur.

Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya: "Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat-Nya berselawat kepada orang yang sedang makan sahur."

# 11. Orang yang sedang menjenguk (melawat) orang sakit.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: "Tidaklah seorang mukmin menjenguk saudaranya kecuali Allah akan mengutus 70,000 malaikat untuknya yang akan berselawat kepadanya di waktu siang hingga petang dan di waktu malam hingga Subuh."


sumber:halaqah.net

AL-QUR'AN SEBAGAI PEMBELA DI HARI AKHIRAT


Abu Umamah r.a. berkata : "Rasulullah S.A.W telah menganjurkan supaya kami semua mempelajari Al-Qur'an, setelah itu Rasulullah S.A.W memberitahu tentang kelebihan Al-Qur'an."


Telah bersabda Rasulullah S.A.W : Belajarlah kamu akan Al-Qur'an, di akhirat nanti dia akan datang kepada ahli-ahlinya, yang mana di kala itu orang sangat memerlukannya."
Ia akan datang dalam bentuk seindah-indahnya dan ia bertanya, " Kenalkah kamu kepadaku?" Maka orang yang pernah membaca akan menjawab : "Siapakah kamu?"
Maka berkata Al-Qur'an : "Akulah yang kamu cintai dan kamu sanjung, dan juga telah bangun malam untukku dan kamu juga pernah membacaku di waktu siang hari."
Kemudian berkata orang yang pernah membaca Al-Qur'an itu : "Adakah kamu Al-Qur'an?" Lalu Al-Qur'an mengakui dan menuntun orang yang pernah membaca mengadap Allah S.W.T. Lalu orang itu diberi kerajaan di tangan kanan dan kekal di tangan kirinya, kemudian dia meletakkan mahkota di atas kepalanya.


Pada kedua ayanh dan ibunya pula yang muslim diberi perhiasan yang tidak dapat ditukar dengan dunia walau berlipat ganda, sehingga keduanya bertanya : "Dari manakah kami memperolehi ini semua, pada hal amal kami tidak sampai ini?"
Lalu dijawab : "Kamu diberi ini semua kerana anak kamu telah mempelajari Al-Qur'an."
 
© ISLAMIC INFO CENTER All Rights Reserved